Jack Ma Dukung Budaya Kerja 12 Jam Per Hari

Jack Ma, salah satu orang terkaya Tiongkok telah dikritik karena mendukung budaya kontroversial 12 jam kerja di industri teknologi di Tiongkok. Jack mengatakan karyawan yang bekerja lebih lama akan mendapatkan “hadiah kerja keras”.Jack Ma, pendiri raksasa e-commerce Alibaba (BABA), telah berbicara di media sosial dalam beberapa hari terakhir untuk mendukung praktik kerja Tiongkok yang dikenal sebagai “996”.Angka tersebut mengacu pada bekerja dari jam 9 pagi sampai jam 9 malam, enam hari seminggu dan dikatakan budaya yang umum di antara perusahaan teknologi besar dan perusahaan baru.”Jika kita menemukan hal-hal yang kita sukai, 996 tidak menjadi masalah. Jika Anda tidak menyukai [pekerjaan Anda], setiap menit adalah siksaan,” kata Ma dalam posting blognya pekan lalu di situs media sosial Tiongkok, Weibo.Komentar Ma memicu kritik dari pengguna media sosial Tiongkok.”Apakah Anda pernah berpikir tentang orang tua di rumah yang membutuhkan perawatan, (atau) anak-anak yang membutuhkan teman? Jika semua perusahaan memberlakukan jadwal 996, tidak ada yang akan memiliki anak karena kurangnya waktu, tulis seorang pengguna Weibo dengan nama alias stupidcan123 online, sebagai tanggapan atas pesan Ma.Media pemerintah Tiongkok ternyata juga mengecam perusahaan-perusahaan yang membuat stafnya bekerja berjam-jam di kantor, tanpa merujuk langsung ke pesan Ma.”Menganjurkan kerja keras dan komitmen tidak berarti memaksakan kerja lembur. Penegakan wajib budaya 996 lembur tidak hanya mencerminkan kesombongan manajer bisnis, tetapi juga tidak adil dan tidak praktis,” tulis surat kabar milik pemerintah People’s Daily dalam komentar yang dipublikasikan Minggu.Tetapi Ma berdalih bahwa dia tidak berniat untuk mempertahankan praktik kerja berjam-jam, tetapi ingin “membayar upeti” kepada karyawan yang melakukannya.”996 yang sebenarnya bukan hanya pekerjaan lembur. Tetapi mereka yang bekerja dengan jam kerja lebih pendek “tidak akan merasakan kebahagiaan dan imbalan dari kerja keras,” katanya, seraya menambahkan bahwa setiap orang memiliki hak untuk memilih gaya hidup mereka sendiri.

Share this on

Tentang Pengarang

KOMENTAR

four × 3 =