Film Dokumenter Netflix Tayang di TVRI Setiap Sabtu 21.30 WIB

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) mengumumkan kemitraan dengan penyedia layanan hiburan streaming Netflix, dalam menghadirkan film dokumenter. Film-film dokumenter Netflix akan ditayangkan di saluran televisi TVRI, sebagai bagian dari program Belajar dari Rumah. Ini juga menjadi pertama kalinya di dunia, tayangan Netflix disiarkan di saluran televisi. Mulai 20 Juni 2020, film-film dokumenter Netflix akan tayang setiap Sabtu pukul 21.30 WIB, dan tayang ulang setiap Minggu dan Rabu pada pukul 09.00 WIB. Tayangan-tayangan ini akan disiarkan secara terestrial melalui Televisi Republik Indonesia (TVRI).Beberapa dokumenter pembelajaran Netflix Original yang dapat disaksikan pada program Belajar dari Rumah antara lain “Our Planet”, “Street Food: Asia”, “Tidying Up with Marie Kondo”, “Spelling the Dream”, “Chasing Coral”, dan “Night on Earth”. Dokumenter-dokumenter tersebut akan ditayangkan dengan terjemahan Bahasa Indonesia. Wakil Presiden Konten Original Bahasa Lokal Netflix, Bela Bajaria mengatakan bahwa melalui kerja sama dengan Kemendikbud, akan semakin banyak masyarakat Indonesia yang dapat mengakses dan menikmati tayangan dokumenter Netflix Original. Program Belajar dari Rumah di TVRI sendiri diluncurkan pada 12 April 2020, sebagai alternatif belajar di tengah pandemi virus corona (COVID-19). “Kami berharap upaya ini disambut baik dan dimanfaatkan sebaik-baiknya oleh masyarakat untuk terus memperluas wawasan dengan cara yang lebih menyenangkan dan menghibur,” terang Mendikbud, Nadiem Anwar Makarim dalam keterangan tertulis yang diterima KompasTekno, Rabu (17/06/2020).Kemendikbud tidak menutup kemungkinan untuk bekerja sama dengan mitra-mitra kelas dunia lainnya dalam menghadirkan materi pendidikan terbaik untuk seluruh masyarakat Indonesia. Program Belajar dari Rumah melalui televisi berfokus pada peningkatan kemampuan literasi dan numerasi, penumbuhan karakter, dan perluasan wawasan kebudayaan. Kemendikbud dalam hal ini terbuka terhadap konten positif, baik dari Indonesia maupun mancanegara sebagai bentuk gotong royong pembelajaran di masa darurat.

Share this on

Tentang Pengarang

KOMENTAR

5 × two =