Trump Dimakzulkan dengan Dukungan 10 Politisi Partai Republik

Parlemen Amerika Serikat (AS) mencatat sejarah dengan memakzulkan seorang presiden untuk kedua kalinya pada Rabu (13/1/2021). DPR AS mendakwa Presiden Trump seminggu sebelum dia meninggalkan jabatannya, karena menghasut kerusuhan dengan klaim palsu tentang pemilihan yang dicuri, serta menyebabkan penyerbuan Capitol dan lima kematian. Tidak seperti pemakzulan pertama Trump, yang berjalan hampir tanpa dukungan Partai Republik. Upaya pada Rabu (13/1/2021) menarik 10 Republikan, termasuk pemimpin partai Republik ketiga di DPR AS, Liz Cheney. Senat berencana mengadakan persidangan setelah Trump turun dari jabatannya, skenario yang belum pernah terjadi sebelumnya. Sebagai konsekuensi, anggota parlemen bisa melarang Trump duduk kembali di kursi presiden. Pemungutan suara terakhir adalah 232 hingga 197, melansir Washington Post pada Kamis (14/1/2021). Pemakzulan ini menjadi salah satu drama terakhir dari kepresidenan yang penuh gejolak. Proses itu dilakukan dengan latar belakang kekacauan di Gedung DPR dan ketidakpastian tentang bagaimana nasib Republik setelah turunnya Trump. Partai Demokrat dan Republikan saling menuduh dalam sidang itu. Loyalis Trump marah kepada sesama Republikan yang membelot, khususnya Cheney, yang membuat kepemimpinan partai terguncang. Namun, terlepas dari emosi yang digerakkan oleh serangan Capitol, sebagian besar dari Partai Republik mendukung Presiden, termasuk Pemimpin Minoritas Parlemen Kevin McCarthy. Dia berpendapat bahwa Trump memikul tanggung jawab atas serangan di Capitol, dan pemakzulan sekejap hanya akan semakin mengobarkan api pemisah partisan. McCarthy untuk pertama kalinya secara terbuka mendukung kecaman terhadap Trump. Akan tetapi, seruan itu datang terlambat sebagai alternatif efektif saat pemakzulan diajukan.
Republikan membelot
Partai Republik yang memisahkan diri dari Trump termasuk para pemimpin senior seperti Cheney (pimpinan senior Parlemen Republik), John Katko (anggota Republik teratas dari Komite Keamanan Dalam Negeri), dan Fred Upton (mantan ketua Komite Energi dan Perdagangan). Namun, anggota junior seperti Peter Meijer dan Anthony Gonzalez juga memilih untuk pemakzulan. Beberapa, seperti Adam Kinzinger, telah sangat kritis terhadap Trump pada masa lalu. Sementara itu, Tom Rice hampir tidak pernah bersilang pendapat soal Trump. “Saya telah mendukung Presiden ini melalui masa sulit selama empat tahun. Saya berkampanye untuknya dan memilih dia dua kali, ” kata Rice dalam sebuah pernyataan. “Tetapi, kegagalan total ini tidak bisa dimaafkan.” Partai Republik lainnya yang bersuara mendakwa Trump adalah Jaime Herrera Beutler, Dan Newhouse, dan David G Valadao. Anggota DPR wakil Ohio, Jim Jordan, salah satu pembela Trump yang paling gigih, mengatakan Trump mempertahankan dukungan luas di dalam Republik. Hal itu terlihat dari fakta hanya sembilan anggota Partai Republik yang bergabung dengan Cheney. Ditanya apakah Trump masih bisa menjadi pemimpin partai yang efektif, Jordan berkata, “Tentu saja, tentu saja, dukungannya kuat karena rakyat AS menghargai bahwa selama empat tahun terakhir dia melakukan lebih banyak dari apa yang akan dilakukan daripada presiden mana pun dalam hidup saya.” Beberapa Republikan lainnya menolak mengomentari masa depan Trump. Sebaliknya, mereka mengatakan bahwa suara Partai Republik yang timpang mencerminkan kekhawatiran tentang proses pemakzulan dan situasi politik. “Ini sebenarnya mewakili perasaan di antara Partai Republik – bahkan Partai Republik yang kecewa dengan presiden ini – bahwa dengan hanya tujuh hari tersisa dalam masa jabatannya dan dengan lingkungan politik yang “kisruh”, ada kebutuhan dari dalam negeri untuk mendinginkan suasana,” kata Garland Barr. “Ini dipandang oleh banyak orang Amerika sebagai tindakan balas dendam politik.” Banyak anggota Partai Republik mengatakan mereka berjuang untuk mendamaikan kemarahan mereka pada peristiwa minggu lalu, termasuk juga atas kesalahan Trump. Mereka takut akan meningkatnya kekerasan dan ancaman yang ditujukan kepada anggota parlemen.
Pemakzulan tercepat
Ketua DPR Nancy Pelosi dan politisi Demokrat lainnya menjelaskan bahwa kecaman tidak akan cukup mengingat situasi yang terjadi. Trump disebut memancing kemarahan para pendukungnya dengan klaim palsu tentang kecurangan pemilu, serta mendorong mereka mengarah ke Parlemen yang sedang menyertifikasi kemenangan Presiden terpilih Joe Biden. “Dia harus pergi,” kata Pelosi. “Dia jelas menghadirkan bahaya bagi bangsa yang kita semua cintai.” DPR melakukan pemungutan suara terakhir pada Rabu sore, satu minggu setelah kerusuhan dan hanya dua hari setelah resolusi pemakzulan diajukan. Itu adalah tanggapan yang sangat cepat dari DPR. Sebelumnya, diperlukan waktu hampir tiga bulan untuk mendakwa Trump pada 2019, atas tuduhan penyalahgunaan kekuasaan dan penghinaan terhadap Kongres. Tetapi, dengan hanya tujuh hari tersisa dalam masa jabatan Trump, menjadi semakin pasti pada Rabu (13/1/2021) bahwa Trump tidak akan diberhentikan sebelum waktunya. Resolusi pemakzulan terkait hasutan pemberontakan juga berupaya mendiskualifikasi Trump memegang dan menikmati jabatan kehormatan, kepercayaan, atau keuntungan apa pun di Amerika Serikat di masa yang akan datang. Fokus sekarang akan beralih ke persidangan yang akan berlangsung di Senat, yang belum pernah mengadakan sidang pemakzulan untuk mantan presiden.
Gangguan pada masa transisi
Biden mengeluarkan pernyataan tak lama setelah pemungutan suara DPR, menyuarakan kekhawatirannya agar agendanya tidak dikesampingkan. “Saya berharap pimpinan Senat akan menemukan cara untuk menangani tanggung jawab konstitusional mereka pada pemakzulan, juga mengerjakan urusan mendesak lainnya di negara ini,” kata Biden. Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell menolak permintaan dari Pemimpin Minoritas Charles E Schumer untuk mengumpulkan kembali Senat lebih awal, untuk menjalankan persidangan Trump. Artinya, persidangan dapat dimulai paling cepat 19 Januari, sehari sebelum pelantikan Biden. McConnell, melalui penasihat, memberi isyarat bahwa dia akan terbuka untuk kemungkinan hukuman. Dalam memo yang dirilis ketika DPR memperdebatkan pemakzulan, dia mengatakan tidak ada kemungkinan bahwa persidangan dapat diselesaikan secara adil sebelum pelantikan. Bahkan jika dia menyetujui permintaan Schumer. Sidang pemakzulan presiden sebelumnya, katanya, memakan waktu 83, 37, dan 21 hari. McConnell dengan tegas membuka kemungkinan bahwa dia mungkin memilih untuk menghukum Trump. “Saya belum membuat keputusan akhir tentang bagaimana saya akan memilih dan saya berniat untuk mendengarkan argumen hukum ketika diajukan ke Senat,” katanya dalam catatan itu, yang pertama kali dikirim ke sesama senator Republik. Schumer menyarankan tekad untuk mengadakan persidangan bahkan dengan Trump pergi dari Gedung Putih. “Jangan salah, akan ada pengadilan impeachment di Senat Amerika Serikat; akan ada pemungutan suara untuk menghukum presiden atas kejahatan dan pelanggaran ringan; dan jika presiden terbukti bersalah, akan ada pemungutan suara yang melarang dia mencalonkan diri lagi,” katanya.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Trump Akhirnya Dimakzulkan dengan Dukungan 10 Politisi Partai Republik”, Klik untuk baca: https://www.kompas.com/global/read/2021/01/14/114417170/trump-akhirnya-dimakzulkan-dengan-dukungan-10-politisi-partai-republik?page=all#page2.
Penulis : Bernadette Aderi Puspaningrum
Editor : Bernadette Aderi Puspaningrum

Download aplikasi Kompas.com untuk akses berita lebih mudah dan cepat:
Android: https://bit.ly/3g85pkA
iOS: https://apple.co/3hXWJ0L

Share this on

Tentang Pengarang

KOMENTAR

thirteen + six =